Ahad, 21 November 2010

UMUM: Asal Usul Nama Pulau Bruit

Pulau Bruit merupakan sebuah pulau yang terbesar di negeri Sarawak. Pada asalnya pulau ini tidak mempunyai nama dan hanya dijadikan sebagai sebuah tempat untuk bercucuk tanam oleh penduduk yang tinggal ditanah besar. Tanah dikawasan pulau ini adalah sangat subur dan kesuburan ini masih kekal sehingga sekarang. Oleh kerana terkenal dengan kesuburan ini segelintir peneroka awal dari tanah besar telah membuka sebuah penempatan dipulau ini iaitu dikenali sebagai Kampung Bruit pada masa sekarang. Peneroka-peneroka ini membuka petempatan ini di muara sebuah sungai iaitu sungai Nyiuk. Peneroka-peneroka ini menjalankan aktiviti bercucuk tanam dan menangkap ikan. Pada masa tersebut boleh dikatakan rezeki dikawasan inisangat murah sehinggakan nelayan hanya perlu menangkap ikan di kawasan muara sungai sahaja dan pendapatannya sangat lumayan. Disebabkan keadaan yang sangat makmur dan mewah ini maka ramailah orang berpindah kekawasan, ini maka wujudlah sebuah kampung yang mempunyai ramai penduduknya. Kehidupan di kampung ini sangat aman dan tenteram walaupun tiada ketua yang sah dikalangan mereka. Setiap permasalahan akan dibincang bersama bak kata pepatah “ berat sama dipikul dan ringan sama dijinjing “. Didalam kampung ini terdapat seorang penduduk yang sangat rajin dan bekerja sebagai seorang nelayan. Dia merupakan seorang penduduk yang sangat bertanggungjawab, amanah dan sangat dihormati oleh semua penduduk kampung pada masa itu.
Ini adalah kerana dia tidak pernah menolak untuk menolong seseorang yang dalam kesusahan sehinggakan dia menjadi rujukan kepada orang kampung dalam membuat sebarang keputusan berkenaan permasalahan kampung. Selain itu beliau juga adalah merupakan orang yang paling berpelajaran dikalangan mereka kerana beliu adalah salah seorang penduduk yang bodimaksudkan ini ialah Ngah Dulik. Pada suatu hari, seperti biasa Ngah Dulik turun ke muara sungai untuk menangkap ikan. Sesampainya di muara sungai Ngah Dulik terus menebarkanjalanya. Setelah jala diangkat Ngah Dulik Amat terkejut kerana banyak ikan yang telah tersangkut pada jalanya ikan ini terlalu banyak dari biasa. Tanpa membuang masa Ngah Dulik mengangkat jalanya kedalam perahu dan didapati perahunya sarat dengan ikan yang telah didapatinya tadi apabila mendapati perahunya terlalu sarat Ngah dulik membuat keputusan untu balik. Sesampainya dirumah isteri Ngah Dulik amat terkejut kerana dia pulang terlalu awal. Ngah Dulik terus menceritakan kepada isterinya tentang apa yang telah berlaku padanya semasa menagkap ikan tadi. Pada keesokan harinya, Ngah Dulik pergi untuk menangkap ikan lagi. Nasib Ngah Dulik Sangat baik dan dengan sekali tebar sahaja sudah cukup untuk membuat perahunya penuh dengan ikan. Ngah Dulik sangat baik orangnya dan beliau bukannya dari golongan yang tamak, setelah ikan pada jalanya dipunggah ke perahu dia langsung pulang kerumah. Setibanya dirumah isterinya sangat gembira melihat kerana Ngah Dulik pulang dengan rezeki yang banyak.Pada hari seterusnya Ngah Dulik sekali lagi pergi ke muara sungai untuk menangkap ikan.
Sesampainya di muara Ngah Dulik Terus menebarkan jalanya, akan tetapi seekor ikanpun tidak melekat pada jalanya. Tanpa berputus asa beliau terus cuba menebar jalanya. Walau bagaimanapun setiap kali jalanya ditebar setiap kalilah jalanya kosong sahaja. Perkara tersebut berlaku sehinggalah sampai ke tengah hari. Ngah Dulik merasa letih dan mengambil keputusan untuk balik, tetapi sebelum pulang dia menebarkan jalanya untuk kali terakhir pada hari itu. Setelah ditebar Ngah Dulik menarik jalanya akan tetapi terdapat sesuatu yang sangat berat berada di dalam jalanya, dia cuba untuk menarik jala tersebut akan tetapi gagal. Ngah Dulik membuat keputusan untuk pulang kerumah sementara menanti air surut untuk mengambil jalanya semula. Setelah air surut Ngah Dulik meminta pertolongan dari beberapa orang anak muda untuk menemaninya kemuara sungai. Ini adalah kerana pada masa tersebut hari sudah pun gelap. Dengan bersuluhkan jamung mereka pergi ke kawasan tempat jalanya melekat. Sesampainya dikawasan itu, alangkah terkejutnya mereka kerana didapati jala Ngah Dulik telah tersangkut padasebuah batu yang sangat besar. Dan batu tersebut tidak pernah dilihat sebelum itu. Tanpa berlengah mereka terus mengambil jala tersebut dan tiba-tiba salah seorang anak muda yang menemani Ngah Dulik menemui satu tulisan Jawi yang sangat besar pada batu tersebut. Ngah Dulik mendekati batu itu dan membaca tulisan tersebut akan tetapi beliau tidak memberitahu kepada anak-muda yang menemui tulisan itu tadi. Setelah beberapa lama mereka pun pelang semula ke rumah masing-masing. Keesokan harinya hebohlah berita berkenaan batu tersebut.
Untuk mengesahkan cerita tersebut maka ramailah penduduk berkampung dikawasan muara sungai untuk melihat sendiri akan batu tersebut. Setelah air surut mereka tidak mendapati apa-apa di kawasan tersebut, apatah batu besar batu kecil pun tiada. Selang sebulan selepas itu, sebuah kapal telah berlabuh di muara sungai tersebut dan disisi kapal tersebut terdapat tulisan Jawi yang berbunyi “Sri Bruit” maka hebohlah seluruh kampung tentang kapal tersebut sehingalah terdengar oleh Ngah Dulik. Untuk mempastikan hal tersebut dia mengajak anak muda yang menjadi temannya mengambil jala pada masa itu pergi ke sisi kapal itu. Setelah terpandang akan tulisan tersebut Ngah Dulik tersenyum dan berkata kepada anak muda yang bersamanya tadi bahawa itulah tulisan yang terdapat pada batu yang ditemui oleh mereka pada malam tersebut. Sesampainya dikampung anak- anak muda ini menyampaikan berita tersebut kepada semua penduduk disitu.Untuk kepastian maka penduduk dating berpusu-pusu ke rumah Ngah Dulik untuk bertanyakan tentang perkara tersebut. Dalam pertemuan tersebut Ngah dulik menceritakan perkara sebenarnya yang berlaku dari awal hinggalah ke akhir.
Setelah itu dengan sebulat suara merekapun berbincang untuk menama kan kampung tersebut Sebagai “Sri Bruit” dan melantik Ngah Dulik sebagai ketuanya. Setelah beratus tahun berlalu bersempena dengan nama kampung tersebut pulau ini dinamakan Pulau Bruit iaitu kampung yang tertua yang telah wujud di dalam pulau tersebut. Akan tetapi pada masa ini nama “Sri” padapangkalnya sudah tidak digunakan lagi dan sehingga sekarang tidak diketahui mengapa pangkal nama tersebut tidak lagi digunakan.
[
gambar sekadar hiasan]
Ditulis Oleh:MEHIZAN BIN METAMIN
INSTITUT PERGURUAN TUN ABDUL RAZAK KPLI KDC-SR PEMULIHAN KHAS

3 ulasan:

AzizMostafa berkata...

@ dan disisi kapal tersebut terdapat tulisan Jawi yang berbunyi “Sri Bruit”
-
Semakin Terancam?! Semarak Jawi
1. Membandingkan dengan Rumi, Jawi lebih indah, lebih mudah, lebih menarik.
Rumi = 26 +A+B+D+E+G+H+Q+R = 34 bentuk berdiri sendiri.
Huruf Arab + 6 Jawi - titik-2 = 17 bentuk yang manis + tari-menari.
http://typophile.com/node/76305
Tidak seperti Rumi, Jawi suka bercantum.
Hanya ekor perubahan seperti yang ditunjukkan di sini:
http://www.arabictypography.com/ani1.html

2. BM adalah bahasa fonetik, seperti Arab.
Cara terbaik adalah ditulis (dan dibaca) dalam Jawi
-
Tetapi kebanyakan orang Melayu + Indons tidak mengetahui.

mukapetang berkata...

Salam tuan, mohon pautkan link. terima kasih

ANNUAR RAMLI berkata...

silakan saudara/ri mukapetang

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...